5 Manfaat Diet Plant-Based, Turunkan Risiko Penyakit Jantung hingga Kanker

5 Manfaat Diet Plant-Based, Turunkan Risiko Penyakit Jantung hingga Kanker

Diet plant-based atau pola makan berbasis nabati salah satu gaya makan paling populer. Manfaat pola makan nabati yang potensial mencakup hal-hal besar untuk kesehatan Anda dan lingkungan. Hampir sepertiga orang Amerika mengatakan mereka secara aktif berusaha mengurangi konsumsi daging dan susu, menurut Plant Based Foods Association.

“Ada banyak ilmu pengetahuan yang muncul, serta penelitian lama, yang telah menunjukkan manfaat kesehatan dari diet plant-basesd,” kata ahli gizi Keri Gans, seperti dilansir dari laman Shape. “Juga, dengan kekhawatiran tentang perubahan iklim dan keberlanjutan, pola makan nabati telah mendapatkan lebih banyak momentum.”

Diet plant-based tidak dapat didefinisikan dengan jelas. “Di masa lalu, definisi ‘berbasis tanaman’ (seperti yang digunakan oleh peneliti dan organisasi nutrisi) berarti diet yang terutama didasarkan pada tanaman; namun, definisi tersebut muncul dengan arti yang berbeda bagi orang yang berbeda,” kata hahli diet Sharon Palmer. Baru-baru ini, orang telah menggunakan istilah itu untuk mengartikan pola makan vegan nabati 100 persen, catatnya.

Di sisi lain, ahli diet terdaftar Amy Myrdal Miller, mendefinisikan nabati secara lebih luas dengan mengikuti Pedoman Diet dan pola MyPlate di mana mayoritas makanan berasal dari tumbuhan (seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, minyak nabati).

“‘Berbasis tanaman’ tidak selalu sama dengan vegetarian atau vegan,” tambah Gans. “Itu berarti Anda mencoba memasukkan lebih banyak tanaman ke dalam makanan Anda, seperti 100 persen biji-bijian, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian.” Ini juga bukan tentang berpegang teguh pada aturan ketat atau meninggalkan daging, unggas, atau ikan — jika Anda tidak mau. “Anda mungkin benar-benar berbasis tanaman suatu hari tetapi makan burger di hari berikutnya,” kata Gans.

Sebagai contoh. diet Mediterania – yang menekankan makanan nabati dan ikan, bersama dengan beberapa telur, unggas, dan susu – dianggap nabati. Intinya adalah bahwa “‘berbasis tanaman’ adalah tentang sengaja memasukkan makanan nabati pada setiap makanan yang Anda makan,” kata Gans.

Perlu dicatat bahwa, meskipun daftar manfaat pola makan nabati sangat panjang, mengikuti pola makan vegetarian atau vegan tidak secara otomatis berarti Anda makan dengan sehat. “Apakah Anda makan pola makan nabati dengan tanaman dan jumlah hewan yang lebih sedikit atau memutuskan untuk menjadi vegan, makan lebih banyak tumbuhan dalam makanan Anda memiliki banyak manfaat,” kata Myrdal Miller.

Berikut ini manfaat diet plant-based

1. Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

Penelitian ekstensif menunjukkan bahwa orang yang paling banyak mengonsumsi buah dan sayuran memiliki risiko penyakit kardiovaskular paling rendah, kata Myrdal Miller.

Satu studi oleh Icahn School of Medicine di rumah Sakit Mt. Sinai mengamati lebih dari 15 ribu orang tanpa masalah penyakit jantung yang diketahui yang mengikuti salah satu dari lima pola diet. Studi ini mengikuti orang-orang ini selama empat tahun dan menemukan bahwa mereka yang mengikuti pola makan nabati memiliki penurunan risiko gagal jantung sebesar 42 persen dibandingkan dengan mereka yang makan lebih sedikit makanan nabati.

Sekali lagi, menilai manfaat pola makan nabati bukan hanya tentang membatasi makanan hewani; pilihan makanan itu penting. Studi lain yang diterbitkan pada tahun 2018 di Journal of American College of Cardiology meneliti pilihan makanan profesional kesehatan pria dan wanita dan menciptakan indeks diet nabati untuk mengukur kesehatan mereka. Studi tersebut menunjukkan bahwa yang terpenting bukanlah memiliki jenis makanan nabati (seperti kentang goreng), melainkan kualitas makanan nabati yang Anda pilih. Pola makan nabati Anda harus tetap terdiri dari tanaman seimbang seperti biji-bijian, buah-buahan, sayuran, minyak, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan, yang disiapkan dan dimasak dengan cara yang sehat.

2. Menurunkan Risiko Diabetes Tipe 2

Makan makanan nabati juga dapat membantu mencegah diabetes tipe 2. Sebuah artikel tahun 2017 yang diterbitkan dalam Journal of Geriatric Cardiology melihat potensi manfaat pola makan nabati pada diabetes tipe 2 berdasarkan berbagai penelitian. Salah satunya meneliti prevalensi diabetes tipe 2 dalam kaitannya dengan pola makan yang berbeda dan menemukan bahwa itu lebih jarang terjadi pada diet dengan produk hewani yang dikurangi.

Berdasarkan ini dan banyak penelitian observasional lainnya yang diperiksa dalam ulasan ini, para ilmuwan menyimpulkan bahwa makan makanan nabati dapat membantu meningkatkan resistensi insulin, meningkatkan berat badan yang sehat, meningkatkan serat dan fitonutrien, memungkinkan interaksi makanan dan mikrobioma yang lebih baik dan mengurangi lemak jenuh.

3. Menurunkan Risiko Obesitas

Anda mungkin pernah mendengar bahwa salah satu manfaat utama pola makan nabati adalah penurunan berat badan. Nah, penelitian klinis dan observasional menunjukkan bahwa mengadopsi pola makan nabati dapat membantu mengurangi risiko kelebihan berat badan dan obesitas – dan bahkan membantu meningkatkan penurunan berat badan menurut artikel ulasan 2017 yang diterbitkan dalam Journal of Geriatric Cardiology.

Yang cukup menarik, bahkan kepatuhan moderat pada diet vegetarian dapat mencegah kelebihan berat badan dan obesitas di usia paruh baya, menurut penelitian 2018 oleh Asosiasi Eropa untuk Studi Obesitas – menunjukkan bahwa Anda tidak harus menjadi 100 persen vegan dan masih bisa menurunkan berat badan. termasuk sumber protein hewani tanpa lemak dalam diet Anda.

4. Menurunkan Risiko Kanker

Manfaat diet nabati yang mengejutkan dapat membantu mengurangi risiko kanker. Sebuah studi tahun 2013 yang diterbitkan dalam Cancer Epidemiology, Biomarkers & Prevention mengikuti sekitar 30 ribu wanita pasca-menopause selama tujuh tahun dan menemukan bahwa wanita yang mempertahankan berat badan normal, membatasi alkohol, dan makan sebagian besar nabati dikaitkan dengan pengurangan 62 persen kanker payudara, dibandingkan dengan wanita yang tidak mengikuti ketiga pedoman ini.

Sebuah laporan oleh American Institute for Cancer Research mendukung hal itu, mengatakan bahwa pola makan sehat dan perilaku gaya hidup dapat mencegah 40 persen kasus kanker. Itu sebabnya American Institute of Cancer Research (AICR) merekomendasikan makan makanan nabati, terutama terdiri dari buah-buahan, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian, dengan beberapa makanan hewani untuk pencegahan kanker.

5. Manfaat Lingkungan

Benar, ada banyak manfaat pola makan nabati untuk tubuh Anda — tetapi juga dapat memiliki beberapa implikasi yang lebih besar bagi Bumi. “Penelitian demi penelitian telah menunjukkan pemakan nabati memiliki jejak lingkungan yang lebih rendah,” katanya. “Ini berlaku untuk emisi karbon, serta masalah seperti jejak air dan penggunaan lahan (jumlah lahan yang dibutuhkan untuk menanam makanan).” (Anda juga dapat mengurangi dampak lingkungan dari diet Anda dengan membatasi limbah makanan Anda.)

QailaSetiap orang pasti akan mengalami patah hati yang mengubah cara pandangnya terhadap cinta seumur hidupnya.

Posting Komentar untuk "5 Manfaat Diet Plant-Based, Turunkan Risiko Penyakit Jantung hingga Kanker"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *